Tanggapan Anies Tentang Jenazah Nenek Hindun Yang Ditelantarkan Warga

Tanggapan Anies Tentang Jenazah Nenek Hindun Yang Ditelantarkan Warga

Tanggapan Anies Tentang Jenazah Nenek Hindun Yang Ditelantarkan Warga

Muncul isu ditengah polemik Pilgub DKI yang menyatakan jenazah seorang pendukung dari salah satu pasangan yang di tolak oleh warga. Benar saja ketika nenek Hindun seorang pendukung paslon Ahok-Djarot meninggal, jenazahnya di telantarkan oleh warganya. Lalu bagaimana tanggapan Anies tentang jenazah nenek Hindun yang ditelantarkan warga?

“Nggak ada, nggak ada. Nanti saya berikan tertulis saja soal itu,” ujar Anies Baswedan di Cipete, Jakarta Selatan, Sabtu (11/3/2017).

enazah nenek 78 tahun ditelantarkan oleh masyarakat sekitar. Sebabnya, sang nenek yang sudah tak bisa berjalan sejak lama itu memilih Basuki Tjahaja Purnama alias Ahok dan Djarot Saiful Hidayat saat Pilkada DKI 2017 putaran pertama.

Menurut putri bungsu nenek Hindun, Neneng, setelah ibunya mencoblos Ahok-Djarot, keluarganya menjadi pergunjingan.

“Kami ini semua janda, empat bersaudara perempuan semua, masing-masing suami kami meninggal dunia, kini ditambah omongan orang yang kayak gitu, kami bener-bener dizalimi, apalagi ngurus pemakaman orangtua kami saja susah,” ujar Neneng, di kediamannya, Jalan Karet Raya II, Setiabudi, Jakarta Selatan, Jumat 10 Maret 2017.

Neneng menceritakan, kronologi jenazah ibundanya ditolak disalatkan di musala oleh ustaz Ahmad Syafii. Neneng mengatakan, saat itu dia dan keluarganya ingin agar jenazah Hindun disalatkan di musala. Namun, ditolak oleh Ustaz Ahmad Syafii lantaran tidak ada orang di musala.

Selain itu, tak ada orang yang menggotong jenazah Hindun ke musala. Sehingga Ustaz Ahmad Syafii mensalatkan Hindun di rumahnya.

“Alasannya, nggak ada orang yang mau nyalatin (di musala), padahal kami ini anak dan cucunya ramai menyalatkan, tapi memang orang lain (warga lain) cuma empat orang (yang datang ke rumah),” terang Neneng.

Neneng menceritakan, saat Pilkada DKI empat petugas KPPS mendatangi rumah mereka untuk meminta Hindun ikut mencoblos. Tapi karena kondisi fisik Hindun yang ringkih, dia menolak datang ke TPS. Tapi, petugas tetap ingin mengambil suara Hindun.

“Pas pemilihan itu, Mak (Hindun) disuruh nyoblos, ya namanya orangtua sudah nggak tau apa-apa, nyoblos asal aja. Kebetulan yang dicoblos nomor dua dan dilihat sama empat orang petugas itu,” terang Neneng.

Sejak itulah, kata Neneng, keluarganya dituduh sebagai pendukung penista agama. Pencoblosan yang disaksikan empat petugas KPPS itu berbuntut panjang. Neneng merasa ada yang salah dengan cara pemungutan suara terhadap ibunya. Namun, saat itu Neneng tak ambil pusing.

“Ya pas nyoblos itu kan terbuka, dilihat orang banyak, saya ragu juga, bukannya nggak boleh dilihat siapapun? Kan rahasia itu pilihan. Tapi, karena Mak sakit, ya sudahlah, kami nggak ambil pusing, pokoknya nyoblos,” terang Neneng.

Pencoblosan itu, ternyata jadi malapetaka. Keluarga mereka dituduh mendukung Ahok yang kini berstatus terdakwa dalam kasus penistaan agama.

“Nyatanya itu yang bikin masalah, keluarga kami dituduh keluarga kafirlah, mereka anggap kami semua milih Ahok, padahal itukan Mak nggak tau apa-apa, asal nyoblos aja,” keluh Neneng.

Saat mau disalatkan, kata Neneng, jenazah Hindun dipergunjingkan oleh warga. Keputusan Ahmad Syafii untuk mensalatkan ibunya di rumah dianggap sebagai keputusan atas spanduk yang dipasang di musala.

“Di sana banyak yang bilang, jangan disalatkan, itu pemilih Ahok,” kata Neneng.

Ketika itu, kata Neneng, Ahmad Syafii berkata jenazah Hindun tak bisa disalatkan di Musala Al-Mu’minun.

“Ustadz Pii (Ahmad Syafii) bilang, ‘enggak usah mending di rumah aja percuma, enggak ada orang’ gitu katanya, padahal anak cucu Mak banyak yang mau menyalatkan,” terang Neneng.

Neneng merasa aneh dengan keputusan itu. Apalagi, jarak antara rumah dan mushala hanya berjarak beberapa meter. Namun, memiliki jalur yang cukup sempit.

Ia heran, Ustaz Syafii yang menolak itu malah datang ke rumahnya dan memimpin salat jenazah. Di rumah Neneng, hanya empat orang tetangganya yang ikut melaksanakan salat jenazah.

“Kan aneh gitu, dia yang nolak, dia juga yang menyalatkan,” kata Neneng.

Sementara, ustaz Ahmad Syafii menegaskan telah mensalati jenazah Hindun.

“Perkaranya itu bukan karena milih Ahok, bukan nggak disalati, saya yang ngimami, saya yang bantu talqin (melepas arwah orang yang kritis dengan kalimat tauhid) kan 24 jam sebelum Nenek (Hindun) meninggal,” terang Ahmad Syafii di rumahnya yang persis berada di depan sebuah spanduk penolakan menyalati jenazah pendukung penista agama.

MEGAPOKER88 Judi Poker Domino QQ Online Uang Asli Indonesia Terpercaya

Poker Online Terpercaya | Poker Uang Asli | Domino Online

x

Check Also

Bisakah Indonesia Jadi Negara Besar? Ini Kata Sri Mulyani

Menjadi negara besar dengan masyarakat adil dan makmur memang banyak tantangannya. Namun, Indonesia memiliki modal ...

Mata Novel Baswedan yang tersiram air keras akan dioperasi pekan ini

Kondisi kedua mata penyidik senior Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Novel Baswedan masih belum memperlihatkan tanda-tanda ...