Jalan Pulang Ahok ke PDI Perjuangan…

po

Kedatangan Basuki Tjahaja Purnamaatau Ahok ke DPP PDI Perjuangan terasa seperti ditunggu oleh banyak orang, tak terkecuali kader PDI Perjuangan.

Dengan mengenakan berseragam merah, para kader khidmat duduk di kursi yang sudah lebih dulu disediakan di Lantai 5, Gedung DPP PDI Perjuangan, Selasa (20/9/2016). Mereka berkumpul lebih dulu sebelum para pengurus DPP PDI Perjuangan datang ke ruangan tersebut sekitar pukul 20.15 WIB.

Kedatangan para pengurus yang berjumlah lebih dari 10 orang itu langsung menempati kursi di bagian depan ruangan. Mereka mengambil posisi dan bersiap mengambil sikap pada Pilkada DKI Jakarta 2017.

Ketua DPP Bidang Hubungan Internasional dan Pertahanan PDI Perjuangan, Andreas Hugo Pareira mendapat kesempatan pertama kali untuk berbicara. Namun, pembicaraan Andreas terhenti sekitar dua menit pertama.

Rupanya, kedatangan Ahok lebih mendapat porsi tersendiri. Bukan hanya dari awak media, juga dari kader yang sudah menunggu-nunggu momen tersebut.

Ahok yang mengenakan baju batik memasuki ruangan pengunguman dengan semringah. Senyumnya lepas. Jalan untuk Ahok juga terbatas lantaran sudah disesaki pewarta untuk mendapatkan momen langka tersebut.

Dengan pengawalan, Ahok berhasil meloloskan diri dari kerumunan dan melenggang di antara para kader untuk duduk di kursi yang sudah disediakan di sisi kanan depan. Sepanjang perjalanan, senyum Ahok terus mengembang.

Tak luput, para kader yang tadinya fokus ke depan, juga ikut euforia. Mereka beramai-ramai mengambil ponsel dari saku baju atau celana untuk mengabadikan momen Ahok yang diikuti olehDjarot Saiful Hidayat berjalan bersama.

Melihat besarnya antusias itu, Andreas pun cepat mengambil alih. Usai Ahok duduk, ia menyebut Gubernur DKI Jakarta tersebut kini sudah mengetahui jalan ke PDI Perjuangan.

Ahok, kata Andreas, hingga Selasa pagi masih berpikir bahwa markas DPP PDI Perjuangan di Lenteng Agung. Padahal, markas tersebut telah berpindah ke Jalan Diponegoro, Menteng, Jakarta Pusat.

“Setelah sekian lama, akhirnya Pak Ahok tahu jalan ke PDI Perjuangan,” kata Andreas di Gedung DPP PDI Perjuangan, Selasa. (Baca: Baju Batik Coklat Ahok di Tengah Seragam Merah di DPP PDI-P…)

Gemuruh tepuk tangan pun menyambut ucapan Andreas. Mereka larut dalam kegembiraan untuk mengusung pasangan Ahok-Djarot pada Pilkada DKI Jakarta 2017. Sekretaris Jenderal DPP PDI Perjuangan, Hasto Kristiyanto mengungkapkan beberapa alasan partainya mendukung Ahok-Djarot.

Ahok, kata Hasto, merupakan petahana yang diusung oleh PDI Perjuangan pada Pilkada DKI Jakarta 2012 lalu. Saat itu, Ahok merupakan wakil gubernur dari Joko Widodo.

Langkah Ahok-Djarot juga dianggap sejalan dengan ideologiPancasila dan Trisakti. Lebih dari itu, Ahok-Djarot kini masih meneruskan program dari Jokowi – Ahok. (Baca: Ini Yel Terbaru Kader PDI-P Setelah Partainya Resmi Dukung Ahok-Djarot)

Di sisi lain, Pemprov DKI Jakarta selalu bersinergi dengan pemerintah pusat. Terakhir, Ahok-Djarot dapat mengimplementasikan dan meneruskan program Jakarta Baru. Dengan bergabungnya PDI Perjuangan, kini Ahok mengantongi dukungan empat partai politik.

Empat partai itu yakni PDI-P, Hanura, Golkar, dan Nasdem. Rencananya, keempat partai itu akan mendaftarkan Ahok-Djarot ke KPU DKI Jakarta, hari Rabu (21/9/2016) ini pukul 13.00 WIB. Mereka akan berangkat bersama-sama dari DPP PDI Perjuangan.

x

Check Also

Bisakah Indonesia Jadi Negara Besar? Ini Kata Sri Mulyani

Menjadi negara besar dengan masyarakat adil dan makmur memang banyak tantangannya. Namun, Indonesia memiliki modal ...

Siapkan calon,PKS dan Gerindra incar kursi wali kota bogor

Partai Keadilan Sejahtera (PKS) dan Partai Gerindra Kota Bogor, Jawa Barat, menyiapkan bakal calon wali ...